Minggu, 04 Agustus 2013

NUR MUHAMMAD IV (Pemahaman Huruf Allah 2)





awalnya huruf hanya melambangkan sebuah rumus yang tidak memilki arti apa-apa

kemudian
huruf disusun menjadi sebuah kata,
susunan kata menjadi sebuah kalimat
dan dalam kalimat mengandung sebuah pengertian

t e t a p i
"pengertian itu bukanlah sebuah kalimat"


dahulu sebelum ada kesepakatan manusia mengenai Rumusan Huruf ...

maka huruf ...
adalah sebuah artikulasi yang keluar dari dorongan udara yang terhalang oleh pita suara pada tenggorokkan
sehingga menghasilkan suatu bunyi

seandainya rumus-rumus itu tidak ada ...
maka huruf dan kata dan kalimat pun tidak ada ...

n a m u n ...
walaupun rumus-rumus dan huruf-huruf tidak ada ...
tapi pada hakekatnya pengertian dalam diri manusia tetap ada

kita bisa menemukan bahasa yang sama pada diri manusia seluruh dunia
yaitu Bahasa Jiwa yang ...
T1ada berhuruf ...
T1ada bergambar ...
T1ada bersuara ...


maka benarlah adanya jika demikian bahwa A-Qur'an itu awalnya adalah bahasa Wahyu
(Bahasa Allah)

LA SHAUTIN WALA HARFUN
Tidak berupa suara dan tidak berupa huruf

yang kemudian di translate ke dalam bahasa manusia yaitu bahasa Arab

saat itu Rasulullah hanya mengerti dengan jelas apa yang telah turun ke dalam jiwanya

bahasa Allah itu berupa Ilham atau Wahyu 

menurut kamus Bahasa Arab dalam Munjid
Ilham itu berarti memasukkan pengertian ke dalam jiwa seseorang dengan cepat

dimasukkan dengan cepat samadengan dituangkan sesuatu pengetahuan-pengetahuanke dalam jiwa dalam sekaligus dengan tidak lebih dahulu timbul fikiran dan muqadimah-nya

seperti seekor lebah,
ketika menerima Wahyu dari Allah
binatang itu tidak mengenal huruf
akan tetapi lebah mampu menangkap ajaran Allah

ketika Allah menginstruksikan untuk membuat rumahnya,
maka lihatlah bagaimana lebah membuat rumah yang indah dan tersusun rapi

pengertian itu tidak terdiri dari rangkaian huruf atau suara ...

seperti perasaan CINTA ...
perasaan ini tidak ada tertulis huruf  C - I - N - T - A

walaupun kita tidak menggunakan rangkaianhuruf dan suara 
mengapa kita memahami CINTA itu ...???

yang akhirnya kita menterjemahkan ke dalam bahasa manusia menjadi 
aku cinta ...


= = = = = = =



Sekarang mari kita lanjutkan membahas Rahasia Huruf Al-Qur'an


Al-Qur'an mengandung 6666 ayat
terhimpun dalam Al Fateha
dan Al-Fateha pula terhimpun dalam
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM
dan
BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIIM terhimpun dalam ALIF

sedangkan ALIF terhimpun dalam BA'

dan BA' terhimpun pada TITIK nya

pada TITIK inilah AWAL MULA semua kejadian bentuk huruf ....




jadi pada seluruh rangkaian firman sebanyak 30 juz itu 
ternyata terangkum dalam Ummul Qur'an (Al-Fateha)

pada Ummul Qur'an menyimpulkan inti ajaran Al-Qur'an


tentang masalah ke Tuhan an 
yaitu Sifat, Af'al dan Zat Allah ...
Dia-lah Allah yang memiliki Sifat Maha Pengasih dan Maha Penyayang

tidak ada yang berhak menyandang pujian kecuali Dia

Dia-lah tempat segalanya bergantung
karena Dia adalah Penguasa Alam Semesta dan diri manusia


berarti
dari rangkaian ayat-ayat dalam Al-Fateha 
adalah tertumpu pada huruf BA'
(dalam tata bahasa Arab sebagai BA Subabiyah)

artinya
semua yang ada berasal dari huruf BA dengan sebab Ismi  atau Nama

kalaupun dipisah
BI - ISMI - ALLAH

semua yang ada karena sebab adanya Asma

pada Asma terdapat yang memiliki Asma yai;tu Zat

ini terangkum dalam arti TITIK
karena TITIK baru bersifat KUN (jadilah)
maka terjadilah segala sesuatu


karena KUN-Nya yang dilambangkan dengan TITIK
meruupakan asal dari segala coretan huruf dari titik-titik yang beraturan menjadi garis 
dan garis menjadi bentuk atau wujud

sedangkan Zat tidak berupa titik
karena titik masih merupakan Sifat daripada Zat

artinya lagi ...

KUN Allah bukanlah Zat
karna KUN (Kalam atau Wahyu)
adalah Sifat daripada Zat (bukan Zat itu sendiri)

sehingga arti TITIK adalah akhir dari segala ciptaan

pada titik ini terkandung ide-ide yang akan tergores suatu bentuk 
dan pada wilayah inilah yang dimaksud dalam 
Ilmu Hakekat Usul Diri
sebagi Nur Muhammad (Cahaya Terpuji)

karena segala sesuatu akan memuja dan mengikuti kehendak Zat
dan Zat berkata melalui KUN-Nya
maka jadi lah semuanya


hukum per-kata-an adalah hukum bantah-membantah(sengketa)
yang satu berlawanan dengan yang lain
hal ini membawa kepada kepiluan dan kecemasan

Asma (nama-nama) dan Sifat-sifat dan Af'al (perbuatan-perbuatan) 
adalah Hijab belaka atas Zat Illahi

karena sesungguhnya Zat Illahi itu tidak dapat menerima pembatas

Zat Illahi itu berada pada tingkat ketinggian
sedangkan pelepasan (penanggalan tajrit) dan Asma dan Illahi adalah urat-uratan yang menurun

Asma dan Zat Asmanya berdiri sendiri tanpa perbuatan

Asma dapat berbuat hanya dikarenakan Zat Allah semata ...

dan sesungguhnya persoalan berkisar bagaimana perkakas dan alat-alat dan huruf di dalam Surga adalah merupakan alat-alat dan perkakas




kesimpulan dari semua uraian tadi adalah : ...


Alam adalah Firman Allah yang tak tertulis
(ayat-ayat Kauniyah)
Al-Qur'an adalah ayat-ayat Kauliyah ...

semua Alam Semesta terkandung dalam Asma Allah
(bismillah)

Asma terkandung Kehendak

Kehendak terkandung dalam Sifat

Sifat terkandung pada Af'al

Af'al terkandung pada Zat


semua itu adalah Hijab

karena Asma, Sifat, Af'al bukanlah Zat itu sendiri

itulah yang dimaksud bahwa segala yang tergambarkan adaraf HURUF
dan merupakan HIJAB

sedangkan Zat berada di balik TITIK

Zat tidak bisa digambarkan oleh sesuatu ...

untuk mengetahui Zat Allah kita harus MENYINGKIRKAN huruf dan titik



























semoga bermanfaat

salam damai hati selalu







Tidak ada komentar:

Poskan Komentar